Penyebab Insiden Kekerasan Di Masyarakat

Kekerasan Di Masyarakat

Tingginya insiden kekerasan di masyarakat menjadi perhatian besar bagi pemerintah, penegak hukum dan juga warga negara yang lain. Terutama tindakan kekerasan yang dilakukan oleh remaja, menjadi perhatian khusus. Ancaman kekerasan sangat mengganggu karena mengancam situasi yang sebelumnya dianggap aman.

Kekerasan di tempat kerja dapat dibagi menjadi dua jenis: eksternal dan internal. Kekerasan di tempat kerja eksternal dilakukan oleh orang yang tidak mengenal pimpinan dan karyawan, terjadi secara acak atau sebagai upaya untuk membuat pernyataan simbolis kepada masyarakat luas.

Kekerasan di tempat kerja internal umumnya dilakukan oleh seorang individu yang terlibat dalam masalah pasangan atau hubungan pribadi dengan rekan kerja, atau sebagai upaya untuk membalas dendam terhadap majikan, biasanya karena dibebaskan dari pekerjaan.

Meningkatnya persentase PHK, perampingan, dan gaya manajemen impersonal di banyak perusahaan telah dikaitkan dengan peningkatan kekerasan di tempat kerja, hampir seperempatnya berakhir dengan bunuh diri pelaku.

Salah satu jenis kekerasan yang mendapat perhatian yang meningkat adalah kekerasan dalam rumah tangga. Perkiraan persentase wanita yang telah mengalami kekerasan fisik oleh pasangan. Pola kronis kekerasan fisik dan pelecehan verbal yang berkelanjutan dapat menghasilkan varian gangguan stres pasca-trauma yang disebut sebagai Battered Woman Syndrome, di mana korban mengalami depresi, rasa bersalah, pasif, ketakutan, dan harga diri rendah.

Baca juga:  Orang Indonesia di Komunitas Muslim Multikultural London

Berbagai penjelasan telah ditawarkan untuk tingginya prevalensi kekerasan. Di antara yang paling menonjol adalah argumen bahwa kekerasan yang digambarkan di media massa, termasuk televisi, film, video musik rock dan rap, serta video game, telah berkontribusi pada meningkatnya kekerasan di masyarakat.

Studi kuantitatif telah menemukan bahwa program televisi prime time rata-rata terjadi tindakan kekerasan, termasuk kartun anak-anak dan kematian di layar dalam film layar lebar seperti Termintor, Robocop, Die Hard, dll .

Juga telah dikemukakan bahwa mengalami kekerasan secara perwakilan dalam bentuk-bentuk ini bukanlah penentu yang signifikan dari perilaku kekerasan dan bahkan mungkin memiliki efek katarsis yang menguntungkan. Namun, studi eksperimental telah menemukan korelasi antara menonton kekerasan dan peningkatan agresi interpersonal, baik di masa kanak-kanak dan, kemudian, di masa remaja.

Menonton kekerasan dapat menimbulkan perilaku agresif melalui pemodelan, meningkatkan gairah pemirsa, membuat pemirsa tidak peka terhadap kekerasan, mengurangi pengekangan pada perilaku agresif, dan mendistorsi pandangan tentang resolusi konflik.

Kausal lainnya faktor yang telah dikaitkan dengan kekerasan termasuk prevalensi geng, pengenalan obat terlarang, peningkatan keluarga orang tua tunggal, dan kemiskinan. Penyebab Dan Mengatasi Kenakalan Remaja

Selain itu, para ilmuwan telah menemukan kemungkinan hubungan antara kekerasan dan keturunan: penelitian telah menunjukkan bahwa laki-laki yang lahir dengan kromosom Y ekstra (tipe XYY) lebih mungkin menjadi narapidana di penjara atau rumah sakit jiwa daripada biasanya.

Baca juga:  Penyebab Dan Mengatasi Kenakalan Remaja

Signifikansi temuan ini telah diperdebatkan, bagaimanapun, karena laki-laki XYY dalam populasi umum tidak lebih kejam daripada laki-laki lain. Efek dari predisposisi genetik juga dipengaruhi oleh interaksi dengan berbagai faktor lingkungan. Dari laki-laki yang secara genetik cenderung melakukan kekerasan, hanya sebagian kecil yang benar-benar akan melakukan tindakan agresi.

Ada sejumlah prediktor yang lebih kredibel dari kekerasan individu, kebanyakan dari mereka psikologis. Indikator yang paling dapat diandalkan adalah riwayat kekerasan: setiap kali seseorang melakukan tindakan kekerasan, kemungkinan dia akan melakukan lebih banyak tindakan kekerasan meningkat. Psikosis, termasuk skizofrenia, gangguan afektif utama , dan keadaan paranoid juga terkait erat dengan kekerasan, seperti halnya erotomania, atau obsesi romantis .

Kondisi ini melibatkan cinta romantis yang diidealkan (seringkali untuk seseorang, seperti selebriti, yang tidak memiliki hubungan pribadi) yang menjadi fiksasi. Tindakan seperti surat dan telepon yang tidak diminta menelepon, dan menguntit akhirnya mengarah pada kekerasan, baik karena balas dendam karena ditolak atau agar objek fiksasi tidak terlibat dengan orang lain.

Depresi juga dikaitkan dengan kekerasan, seringkali dalam bentuk bunuh diri. Dua gangguan kepribadian yang berhubungan dengan kekerasan -khususnya di tempat kerja- adalah gangguan kepribadian antisosial (“sosiopat”) dan gangguan kepribadian ambang (ditandai dengan ketidakstabilan dan kurangnya batasan dalam hubungan interpersonal).

Baca juga:  3 Jurus Menangkal Hoaks Versi Kemenkominfo

Ketergantungan kimia dapat menyebabkan kekerasan dengan mengganggu kemampuan untuk membedakan yang benar dari yang salah, menghilangkan hambatan sosial, dan mendorong paranoia dan/atau agresi. Indikator kekerasan lain yang mungkin termasuk gangguan neurologis , minat yang berlebihan pada senjata, tingkat frustrasi yang tinggi dengan lingkungan seseorang, dan menyalahkan orang lain secara patologis atas masalah seseorang.

Pendekatan kesehatan masyarakat terhadap kekerasan telah banyak diadvokasi. Orientasi ini menekankan penjangkauan kepada segmen-segmen populasi di mana kekerasan paling sering terjadi dalam upaya untuk mengubah sikap dan perilaku yang berkontribusi terhadapnya, dan untuk mengajarkan keterampilan yang diperlukan untuk penyelesaian konflik tanpa kekerasan.

Remaja, khususnya, serta orang tua mereka, menjadi sasaran dalam upaya ini, terutama di daerah dengan tingkat kejahatan yang tinggi. Pendekatan ini telah dikritik oleh mereka yang percaya bahwa kekerasan harus ditangani dengan mengatasi penyebab struktural yang mendasarinya -termasuk kemiskinan, diskriminasi rasial, dan pengangguran- melalui intervensi sosial ekonomi langsung.

 

Penyebab Insiden Kekerasan Di Masyarakat

You May Also Like

About the Author: Lentera Digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *