Mengenal Menu Utama Kamera DSLR Nikon

Kamera DSLR Nikon

Ada banyak sekali kasus dimana seseorang membeli kamera DSLR namun tidak dapat mengoperasikannya. Jika mau belajar sebenarnya sangat mudah untuk menguasai kamera DSLR. Dan selain teknik, Anda perlu mengenal menu kamera DSLR yang paling utama dan sering digunakan.

Menu Utama Kamera DSLR Nikon

Pada artikel kali ini Paseban akan menuliskan secara lengkap tentang mengenal menu kamera DSLR dari merek Nikon. Sangat penting bagi Anda yang sudah mempunyai DSLR Nikon atau bagi Anda yang berencana membelinya, namun belum mengetahui fungsi menu yang bisa dibilang sangat banyak.

Secara umum hampir semua DSLR Nikon dibuat dengan tampilan menu yang hampir sama, meskipun ada juga perbedaannya. Semakin mahal kamera, maka semakin banyak menu dan fitur yang ada. Sebagai contoh, pada Nikon D3100 tidak tersedia menu untuk fitur IR remote, sedangkan dibanyak seri lain tersedia.

Tarik tuas DSLR Anda ke on, kemudian lihat layar LCD dan tekan tombol menu. Terlihat ada sekitar 6 menu utama yang diantaranya adalah Playback Menu, Shooting Menu, Custom Setting Menu, Setup Menu, Retouch Menu, dan terakhir Recent Setting. Yang sering digunakan adalah Playback Menu dan Shooting Menu. Masing-masing menu mempunyai sub menu yang memiliki fungsi sendiri-sendiri.

Playback Menu

Pada menu ini dikhususkan untuk melakukan review dan pengolahan foto yang sudah diambil. Ada beberapa sub menu dalam Playback Menu diantaranya adalah

Baca juga:  Teknik Menggunakan Kamera DSLR untuk Fotografer Newbie

Detele, untuk menghapus foto secara selektif, menghapus foto seluruhnya maupun hanya menghapus data tanggal. Berbeda dengan tombol shortcut yang digunakan untuk menghapus foto satu per satu.

Menu playback folder, untukmenampilkan folder dalam memori kamera.

Display mode, untuk menentukan apakah ingin menampilkan RBG, histogram dan data lain pada foto.

Image review, untuk mengatur apakah foto akan ditampilkan beberapa saat setelah diambil.

Rotate Tall, untuk merotasi foto portrait agar sesuai dengan layar LCD.

Slide Show, untuk menampilkan daftar foto secara otomatis. Dengan menu ini Anda bisa juga mengatur seberapa detik satu foto akan ditampilkan. Bisa juga menambahkan efek transisi pada jeda pergantian.

Print set (DPOF), untuk memilih dan mengolah foto yang hendak dicetak. Tentunya harus dicetak pada mesin yang kompatibel dengan DPOF.

Shooting Menu

Pada menu ini dikhususkan untuk pengaturan sebelum memotret. Tidak semua DSLR Nikon sama mengenai fitur pada Shooting Menu ini .Sub menu yang ada pada Shooting Menu diantaranya adalah:

Set Picture Control, untuk memilih variasi warna yang akan digunakan. Biasanya tersedia standard, neutral, vivid, monochrome, landscape dan portrait. Tersedia juga pengaturan manual pada masing-masing Picture Control tersebut.

Baca juga:  Ukuran Standar Dalam Cetak Foto

Scene Mode (bila ada), untuk memilih jenis pemotretan, baik itu untuk siluet, sports, night, candle light, beach, kids, high key, low key dan lain-lain. Menu ini tidak selalu ada pada setiap seri DSLR Nikon/

Manage picture control, untuk menentukan apakah sebuah foto akan di save atau tidak.

Reset Shooting Options, untuk mengembalikan semua pengaturan Shooting Menu seperti semula atau standar.

Image Quality, untuk menentukan kualitas foto, dengan pilihan JPEG (fine, normal dan basic) maupun RAW Neff.

Image size, untuk menentukan seberapa besar foto yang akan dibuat, mulai dari Large, Medium dan Small. Rincian ukuran setiap kamera berbeda tergantung besarnya piksel.

White Balance, untuk mengatur dan menyesuaikan keseimbangan warna pada masing-masing kondisi. Tersedia White Balance Auto, Incandescent, Fluorescent, Flash, Cloudy, Direct Sunlight, Shade dan preset manual dimana masing-masingnya dapat diatur warna secara manual.

ISO sensivity settings, untuk mengatur berapa ISO yang digunakan atau menggunakan auto. Setiap kamera memiliki angka variasi ISO yang berbeda-beda.

Active D-Light, untuk membuat terang pada bagian foto yang gelap.

Auto Distorstion Control, untuk mengoreksi barel atau distorsi pincushion, saat memotret dengan lensa tipe-G, lensa tipe D, fisheye, dan model-model tertentu lainnya.

Baca juga:  Plugin Nik Software Penting Untuk Edit Foto

Noise Reduction, untuk membantu mengurangi noise atau bintik-bintik yang diakibatkan penggunaan ISO tinggi.

AF area mode, untuk menentukan fitur AutoFocus apa yang akan digunakan. Nikon umumnya menyematkan 4 fitur AF area mode, diantaranya adalah Single Point, Dynamic area, Auto area, dan 3D. Titik fokus setiap kamera berbeda jumlahnya. Menu ini juga digunakan untuk mengatur fokus pada penggunaan Live view, dengan pilihan Face Priority AF, Wide area AF, Normal area AF, dan Subject Tracking AF.

Metering, untuk memilih mode-mode metering, yakni Matrix metering, Spot metering dan Center Weighted metering. Metering berfungsi untuk menganalisis distribusi tonal, warna dan komposisi. Membutuhkan lebih dari satu halaman untuk membahas metering kamera.

Movie Settings (bila ada), untuk mengatur seberapa besar ukuran dan kualitas video yang akan dibuat atau juga untuk menentukan on-off sound. Masing-masing kamera menyediakan ukuran video yang berbeda-beda.

Long exposure NR (bila ada), untuk meredam noise yang dihasilkan dari pemotretan dengan setting kecepatan rana lambat.

Built in Flash (bila ada), untuk mengatur mode flash bawaan kamera, apakah menggunakan TTL atau secara manual.

Demikian ulasan mengenai mengenal menu kamera DSLR yang terutama dan paling sering digunakan.

 

Menu Utama Kamera DSLR Nikon

You May Also Like

About the Author: Lentera Digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *