David Wechsler Pengembang Tes Kecerdasan

David Wechsler

David “Wex” Wechsler mengembangkan tes kecerdasan orang dewasa standar pertama (Skala Bellevue-Wechsler), pada tahun 1939. Demikian pula, Skala Kecerdasan Wechsler untuk Anak-anak, yang diterbitkan pada tahun 1949 dan direvisi pada tahun 1974, dianggap sebagai tes terbaik yang tersedia. Konsep bahwa kecerdasan melibatkan kemampuan yang diperlukan untuk berhasil dalam hidup adalah salah satu kontribusi utama Wechsler untuk psikologi.

David Wechsler mempromosikan gagasan bahwa kecerdasan mencakup ciri-ciri kepribadian dan keadaan emosional, serta kemampuan mental, dan bahwa semua ini harus diukur untuk menilai perilaku cerdas di lingkungan seseorang. Wechsler juga mempromosikan gagasan bahwa faktor pendidikan, budaya, dan sosial ekonomi harus dipertimbangkan ketika mengevaluasi kecerdasan.

Penulis lebih dari 60 buku dan artikel, Wechsler menjabat sebagai presiden Asosiasi Psikopatologi Amerika pada tahun 1959-60 dan mendapatkan Penghargaan Kontribusi Profesional Terhormat dari Asosiasi Psikologi Amerika pada tahun 1973.

Lahir di Lespedi, Rumania, pada tahun 1896, Wechsler adalah anak bungsu dari tujuh bersaudara dari pasangan Moses S. Wechsler, seorang sarjana Ibrani, dan Leah W. Pascal, seorang penjaga toko. Keluarganya pindah ke New York City pada tahun 1902, dan Wechsler lulus dari City College of New York pada tahun 1916. Ia memperoleh gelar master dalam psikopatologi eksperimental pada tahun berikutnya, bekerja dengan Robert S. Woodworth di Universitas Columbia. Disertasinya diterbitkan pada tahun 1917.

Mengakui Keterbatasan Pengujian Intelijen

Selama Perang Dunia Pertama, David Wechsler bekerja di Camp Yaphank di Long Island di bawah EG Boring, mencetak tes intelijen untuk tentara sebagai sukarelawan sipil. Dia terus bekerja dengan pengujian intelijen saat bertugas di Divisi Psikologi Angkatan Darat dari Korps Sanitasi di Fort Logan, Texas.

Baca juga:  Teori Pengkondisian dan Pembelajaran Kenneth W. Spence

Pengalaman-pengalaman ini meyakinkan Wechsler tentang keterbatasan tes kecerdasan yang tersedia, khususnya untuk orang dewasa yang tidak berpendidikan atau lahir di luar negeri. Setelah bertugas di Prancis, Wechsler menjadi mahasiswa militer di Universitas London pada tahun 1919, di mana ia belajar dengan Karl Pearson dan Charles Spearman, yang memiliki minat yang sama dalam pengujian kecerdasan.

Wechsler kemudian memperoleh beasiswa dua tahun untuk belajar di Paris dengan ahli fisiologi Louis Lapique dan psikolog eksperimental Henri Piéron . Penelitian Wechsler berfokus pada respon psikogalvanik, perubahan konduktivitas listrik kulit yang menyertai perubahan emosional.

Setelah menghabiskan musim panas 1922 bekerja di Rumah Sakit Psikopat di Boston, Wechsler kembali ke New York City, sebagai psikolog di Biro Bimbingan Anak. Di sana, selama dua tahun berikutnya, ia memberikan tes psikologi. Secara bersamaan, ia menyelesaikan gelar Ph.D. disertasi di Columbia di bawah Woodworth.

Karya The Measurement of Emotional Reactions: Researches on the Psychogalvanic Reflex, (Pengukuran Reaksi Emosional: Penelitian tentang Refleks Psikogalvanik), diterbitkan di Arsip Psikologi pada tahun 1925.

Selama tujuh tahun berikutnya, David Wechsler memiliki praktik klinis pribadi , serta bekerja sebagai sekretaris pelaksana Psychological Corporation, yang kemudian menerbitkan tes kecerdasannya. Dia juga seorang psikolog di Biro Layanan Sosial Yahudi Brooklyn. Wechsler terus mencari pengukuran kecerdasan yang lebih luas.

Baca juga:  John Broadus Watson Tokoh Teori Behaviorisme

Artikelnya tahun 1930 di The Scientific Monthly diperluas menjadi bukunya tahun 1935, The Range of Human Capacities. Dalam karya ini, Wechsler berpendapat bahwa psikolog telah melebih-lebihkan kisaran variasi di antara individu dan bahwa manusia sebenarnya sangat mirip.

Dia lebih lanjut berpendapat bahwa kemampuan memuncak pada usia tertentu dan kemudian mulai menurun. Wechsler mulai merancang berbagai jenis tes. Pada tahun 1926, ia mengembangkan “Tes untuk Pengemudi Taksi” untuk Perusahaan Taksi Kuning di Pittsburgh.

Mengembangkan Cara Baru untuk Mengukur Kecerdasan

Pada tahun 1932, Wechsler memulai karirnya yang panjang sebagai kepala psikolog di Rumah Sakit Jiwa Bellevue di New York dan, pada tahun berikutnya, bergabung dengan fakultas Fakultas Kedokteran Universitas New York. Meskipun ia terlibat dalam berbagai proyek penelitian, fokus utamanya tetap pada kecerdasan.

Di Bellevue, Wechsler menguji anak-anak dan orang dewasa dari berbagai latar belakang dan dengan banyak masalah. Sekali lagi, ia menemukan bahwa metode pengujian tradisional tidak cocok. Secara khusus, dia menyimpulkan bahwa tes kecerdasan Binet yang umum digunakan terlalu sempit cakupannya dan tidak sesuai untuk orang dewasa.

Selain tesnya yang terkenal untuk orang dewasa dan anak-anak, Wechsler mengembangkan Army Wechsler (1942), Wechsler Adult Intelligence Scale pada tahun 1955 yang direvisi pada tahun 1981, dan Wechsler Preschool and Primary Scale of Intelligence pada tahun 1967. Tes Wechsler diukur kemampuan dalam melakukan tugas serta kemampuan mental.

Dia juga memperkenalkan hasil bagi deviasi, perhitungan baru yang membandingkan individu dengan kelompok sebaya mereka, daripada menghitung “usia mental” seperti dalam tes Binet. Deviasi quotient dikoreksi untuk kemampuan yang berubah seiring bertambahnya usia dan membuatnya lebih mudah untuk mendeteksi kelainan . Pada tahun 1939, Wechsler menerbitkan The Measurement of Adult Intelligence.

David “Wex” Wechsler tidak pernah melupakan keterbatasan tes kecerdasannya. Meskipun tesnya sering ditafsirkan sebagai ukuran kecerdasan yang jelas, Wechsler sendiri percaya bahwa tes itu hanya berguna dalam hubungannya dengan pengukuran klinis lainnya. Bagi Wechsler, penilaian jauh lebih unggul daripada sekadar pengujian.

Baca juga:  Margaret Floy Washburn, Psikolog PhD Wanita Pertama Amerika

Istri pertama Wechsler, Florence Felske, meninggal dalam kecelakaan mobil tiga minggu setelah pernikahan mereka pada tahun 1934. Pada tahun 1939, ia menikahi Ruth A. Halpern dan pasangan itu memiliki dua anak. Selama Perang Dunia II, Wechsler bertindak sebagai konsultan khusus untuk sekretaris perang dan, mulai tahun 1948, ia menjadi konsultan untuk Administrasi Veteran. Pada tahun 1947, Wechsler berpartisipasi dalam misi ke Siprus untuk membentuk program kesehatan mental bagi para penyintas Holocaust.

Seorang pendiri Universitas Ibrani di Yerusalem, dia adalah Profesor Tamu Psikologi Klinis di sana pada tahun 1967, tahun dia pensiun dari jabatannya di Universitas Bellevue dan Universitas New York. Wechsler adalah penerima berbagai penghargaan, termasuk penghargaan khusus dari American Association tentang Kekurangan Mental dan gelar doktor kehormatan dari Hebrew University. Wechsler meninggal di New York City pada tahun 1981.

 

David Wechsler Pengembang Tes Kecerdasan

You May Also Like

About the Author: Lentera Digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *